Kesihatan

Hampir setahun menderita glioblastoma, Agung Hercules akhirnya meninggal dunia

, Jakarta - Adakah anda atau orang yang dekat dengan anda mengalami gejala seperti sakit kepala yang tidak hilang lebih teruk lagi di pagi hari, perubahan mood, dan penurunan kemampuan berfikir? Anda tidak boleh mengabaikannya kerana ini adalah gejala khas glioblastoma, atau barah otak yang dihidapi oleh Agung Hercules.

Berita kematian Agung Hercules cukup mengejutkan, kerana dilaporkan bahawa dia telah menjalani perawatan di rumah sakit sejak pertengahan Juni. Walaupun isterinya memberitahu media bahawa pada masa itu barah otak glioblastoma-nya telah memasuki tahap IV.

Baca juga: Apa Yang Berlaku Sekiranya Seseorang Menghidap Kanser Otak

Lebih Lanjut Mengenai Kanser Otak Glioblastoma

Lancarkan halaman Persatuan Pakar Bedah Neurologi Amerika Glioblastoma adalah tumor otak atau glioma yang berkembang pesat. Sesiapa sahaja boleh mendapat penyakit ini, walaupun risiko tertinggi dimiliki oleh mereka yang berusia lebih dari 45 tahun, dan mereka yang sering terdedah kepada radiasi.

Rawatan yang tepat dan pantas diperlukan untuk mengatasi penyakit ini, kerana dalam waktu yang singkat kebanyakan sel tumor terus membiak dan membelah. Tumor ini terbentuk dari perkembangan sel otak yang tidak normal yang disebut astrosit yang berfungsi untuk menjaga kesihatan sel saraf otak.

Agung Hercules menghidap barah di bahagian kiri otak. Ada kemungkinan glioblastoma menyebar ke bahagian otak lain melalui jambatan yang menghubungkan bahagian otak yang disebut corpus callosum.

Gejala yang dapat dikenali ketika seseorang menderita penyakit ini adalah penglihatan kabur, mual, muntah, kehilangan selera makan, penurunan kemampuan berfikir, kejang, pening yang teruk dan perubahan mood.

Sekiranya anda atau orang yang dekat dengan anda mengalami simptom seperti yang disebutkan sebelumnya, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan. Lebih mudah dan praktikal untuk memilih hospital dan membuat temu janji dengan doktor melalui aplikasi . Penting untuk diingat bahawa penyakit ini dapat berkembang dengan cepat, jadi rawatan yang tepat dapat mencegah komplikasi yang tidak diingini.

Baca juga: Lemak Menjadi Sumber Tenaga untuk Sel Kanser Otak, Benarkah?

Namun, Bolehkah Kanser Otak Glioblastoma Disembuhkan?

Malangnya menurut pakar, barah otak glioblastoma adalah salah satu barah otak yang paling mematikan. Rata-rata, mereka yang didiagnosis dengan penyakit ini mempunyai jangka hayat hanya sekitar 15 bulan setelah penyakit itu didiagnosis. Ini kerana perkembangan dan penyebarannya yang pesat.

Walaupun begitu, itu tidak bermaksud tidak ada rawatan yang dapat dilakukan untuk mengatasi penyakit ini. Ada rawatan yang dilakukan untuk menyembuhkan barah otak ini, yaitu:

  • Operasi. Ini adalah prosedur yang paling biasa untuk membuang sel-sel tumor otak, termasuk glioblastoma. Biasanya, prosedur ini adalah langkah pertama dalam merawat barah. Sekiranya sel-sel tumor kecil dan mudah dijangkau, proses penyingkiran akan lebih mudah. Namun, ada juga kes di mana sel barah otak terlalu besar untuk merosakkan tisu yang sihat atau terletak dekat dengan kawasan sensitif, yang dapat membahayakannya. Umumnya doktor hanya membuangnya sebanyak mungkin, asalkan masih selamat.

  • Terapi radiasi. Ini adalah tahap lanjutan dalam rawatan glioblastoma. Terapi ini akan membantu memusnahkan DNA sel-sel tumor yang mungkin masih tersisa dari pembedahan. Langkah ini dapat melambatkan atau menghentikan perkembangan penyakit ini. Walau bagaimanapun, ada kemungkinan sel normal juga akan dihancurkan oleh radiasi.

  • Kemoterapi. Kaedah ini juga dapat digunakan untuk menghancurkan atau bahkan menghambat pertumbuhan sel barah, termasuk sel yang tidak dapat dikeluarkan selama operasi kerana terlalu kecil atau sulit dijangkau. Kemoterapi menggunakan ubat untuk membunuh sel barah. Ia boleh diberikan secara lisan atau intravena (infus).

Itulah rawatan yang boleh dilakukan untuk merawat barah otak glioblastoma. Anda harus selalu menjaga kesihatan dengan gaya hidup yang sihat untuk mengelakkan pelbagai penyakit.

Baca juga: 7 Makanan Ini Mencetuskan Tumor Otak