Kesihatan

4 Punca Perut Kanak-kanak kelihatan buncit

, Jakarta - Tokoh bayi di bawah lima tahun (balita) yang masih kecil memang boleh membuat sesiapa sahaja yang melihatnya teruja. Tidak hairanlah ibu bapa dapat memerhatikan anak-anak mereka berjam-jam tanpa merasa bosan.

Selain dari pipinya yang montel montel , perut kanak-kanak biasanya juga kelihatan buncit yang menjadikannya lebih menggemaskan. Namun, sebenarnya mengapa perut kanak-kanak kelihatan kembung? Adakah itu normal atau tidak? Inilah ulasannya.

Perut kembung hingga sembelit boleh menjadi penyebabnya

Sebilangan besar perut kanak-kanak biasanya buncit, terutama setelah makan dalam jumlah besar. Namun, di antara waktu makan, perut buncit bayi biasanya terasa agak lembut ketika dipegang.

Sekiranya perut anak kecil anda terasa bengkak dan keras, atau jika dia tidak mempunyai pergerakan usus lebih dari satu atau dua hari, dan muntah, anda harus segera berjumpa doktor. Kemungkinan besar disebabkan oleh gas atau sembelit, tetapi ia juga boleh menjadi tanda masalah usus yang lebih serius.

Nah, sebenarnya mengapa perut kanak-kanak kelihatan kembung? Berikut adalah beberapa sebab perut kanak-kanak kelihatan buncit yang perlu diketahui oleh ibu:

1. Perut Kembung

Salah satu penyebab perut kanak-kanak kelihatan buncit adalah perut kembung. Apabila kanak-kanak kecil mengalami kembung, perutnya biasanya kelihatan buncit dan dia mungkin menangis, bersendawa, mengeluarkan gas, atau mengalami kekejangan perut. Perut kembung pada kanak-kanak biasanya disebabkan oleh menelan udara berlebihan semasa menyusu atau menangis.

Ibu dapat meredakan gejala kembung yang dialami oleh Si Kecil dengan membuatnya bersendawa selama 2-3 minit. Sekiranya dia tidak bersendawa selama ini, ibu boleh kembali menyusui atau memandikannya dengan air suam sekiranya dia masih menangis. Mandi yang hangat dapat menjadikan anak anda lebih santai dan membantunya membuang gas di dalam perut, sehingga perutnya tidak kelihatan kembung lagi.

Baca juga: Bayi Mengalami Kembung, Ibu Melakukan 6 Perkara Ini

2. Sembelit

Sekiranya ibu menyedari bahawa si kecil tidak membuang air besar selama 5-10 hari, perutnya yang buncit mungkin disebabkan oleh sembelit. Sembelit juga boleh menyebabkan perut bayi kelihatan buncit.

Bayi yang diberi susu ibu (ASI) biasanya hanya membuang air besar seminggu sekali. Susu ibu sangat berkhasiat sehingga kadang-kadang tubuh bayi menyerap hampir keseluruhannya dan hanya meninggalkan sejumlah kecil yang bergerak melalui saluran pencernaan. Namun, beberapa bayi mempunyai usus yang lebih perlahan, jadi mereka tidak kerap buang air besar. Selain itu, kotoran juga dapat mengeras dari masa ke masa.

Ada cara semula jadi yang boleh dilakukan oleh ibu untuk mengatasi masalah sembelit pada anak kecil, seperti memberinya air untuk diminum ketika berusia lebih dari 4 bulan. Namun, pastikan ibu meminta doktor terlebih dahulu sebelum memberi si kecil minum air. Memandikan anak dengan air suam, atau mengurut perutnya dengan lembut juga dapat membantunya membuang air besar.

Baca juga: Kenali Hirschsprung, keadaan yang menyebabkan bayi sukar membuang air besar

3. Alergi Susu atau Intoleransi Laktosa

Punca lain dari perut bayi kelihatan buncit adalah kerana dia mempunyai alergi susu atau intoleransi laktosa dalam susu formula. Selain menyebabkan perut membengkak, kedua-dua keadaan ini juga boleh menyebabkan gejala, seperti mual, muntah, cirit-birit, darah dalam tinja, dan kekecohan.

Walau bagaimanapun, intoleransi laktosa kadang-kadang sukar untuk diketahui kerana gejala mungkin muncul 6-10 jam selepas laktosa dimakan. Sekiranya anda mengesyaki anak kecil anda mempunyai intoleransi laktosa, berbincanglah dengan doktor anda mengenai kemungkinan menjalani ujian untuk mengesahkannya.

4. Memasukkan Enterocolitis

Punca perut kanak-kanak kelihatan buncit juga boleh menjadi tanda bahawa anak anda mengalami enterocolitis nekrotik, iaitu radang usus besar atau usus kecil. Masalah kesihatan ini biasanya dialami oleh bayi yang dilahirkan sebelum waktunya. Gejala yang boleh berlaku termasuk mual dan muntah, cirit-birit, dan najis berdarah.

Ini adalah keadaan yang perlu segera dirawat, kerana enterokolitis nekrotik dapat merosakkan tisu usus bayi dan membahayakan nyawanya.

Baca juga: Adakah Cara Mencegah Enterokolitis Nekrotik?

Oleh itu, ibu tidak perlu bertanya-tanya lagi mengapa perut anak mereka kelihatan kembung. Sekiranya hanya berlaku sementara dan tidak disertai dengan gejala lain, perut anak yang kelihatan buncit masih boleh dikatakan normal. Namun, jika perut anak kecil anda membesar dan disertai dengan gejala yang membimbangkan, segera bawa dia ke doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang tepat.

Sekiranya si kecil sakit, ibu boleh menggunakan aplikasi tersebut untuk membeli ubat yang diperlukan oleh ibu untuk melegakan simptom yang dialami oleh Si Kecil. Ayuh, muat turun permohonannya sekarang juga untuk memudahkan ibu mendapatkan penyelesaian kesihatan yang paling lengkap untuk keluarga.



Rujukan:
Hello Ibu. Diakses pada tahun 2021. Perbezaan Perut pada Bayi.
Ibu bapa. Diperoleh pada 2021. 4 Sebab Anak Anda Kembung dan Cara Membantu.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Usus dan Sembelit Bayi Anda .