Kesihatan

3 Penyakit Menular Seksual yang Berbahaya

Jakarta - Bagi anda yang aktif secara seksual, anda perlu berhati-hati dengan penyakit kelamin (PMS). Penyakit ini adalah penyakit atau jangkitan yang kebanyakannya menular melalui hubungan seks yang tidak selamat. Penyebarannya dapat melalui darah, sperma, cairan vagina, atau cairan tubuh lainnya.

Nah, berikut adalah beberapa PMS yang harus anda ketahui.

1. Gonorea

Gonore adalah penyakit yang paling biasa pada orang yang aktif secara seksual. Dengan kata lain, penyakit ini adalah penyakit yang dapat menular melalui hubungan seksual. Penyakit ini juga sering disebut sebagai gonorea. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, jangkitan akut ini boleh menjadi kronik dan merebak ke organ lain.

Gonorea adalah salah satu daripada banyak masalah kesihatan yang mempengaruhi kesuburan wanita. Penyakit ini disebabkan oleh bakteria Neisseria gonorrhoeae atau gonokokus. Tetapi yang harus diingat, bukan hanya wanita yang dapat mengidap bakteria ini, lelaki juga mempunyai risiko yang sama untuk dijangkiti gonorea. Pakar mengatakan bakteria gonokokus biasanya terdapat dalam cecair Mr P dan Miss V orang yang dijangkiti.

Baca juga: Inilah 4 Penyakit Yang Boleh Menular Melalui Hubungan intim

Bakteria ini menyerang leher rahim (leher rahim) dan saluran tuba (saluran telur) yang pada akhirnya boleh menyebabkan masalah pada sistem pembiakan wanita. Selain itu, bakteria penyebab gonore juga dapat menyerang rektum, uretra (saluran kencing dan sperma), mata, dan tekak. Sebilangan besar penyakit ini disebarkan melalui hubungan seksual, seperti seks dubur atau oral, dan melakukan hubungan seks tanpa menggunakan kondom.

Umumnya, penyakit berjangkit ini dicirikan oleh gejala seperti keputihan, pendarahan, dan sensasi terbakar ketika membuang air kecil. Sayangnya, menurut The Centers for Disease Control and Prevention (CDC), kebanyakan wanita tidak mengalami gejala ini. Dengan kata lain, tanpa usul periksa saringan Secara berkala, sukar untuk mengetahui sama ada seseorang itu mengalami gonorea atau tidak.

Tetapi itu mesti diketahui, jika tidak ditangani dengan cepat, maka penyakit ini dapat menyebabkan kehamilan di luar rahim (ektopik), radang pelvis, dan meningkatkan risiko kemandulan pada wanita.

2. Ketuat Genital

Pada wanita, penyakit ini boleh muncul di dalam dan di luar alat kelamin. Manakala pada lelaki, ketuat ini boleh muncul di zakar atau di sekitar zakar.Tetapi apa yang perlu digarisbawahi adalah bahawa penyakit kelamin ini boleh menyebabkan gatal, sakit, dan bahkan terbakar. Menjengkelkan, bukan?

Walaupun tidak menyebabkan kematian, ketuat alat kelamin boleh menyebabkan beban psikologi yang besar. Bukan hanya itu, jika tidak dirawat dengan baik, penyakit ini juga dapat menyebabkan jangkitan sampingan. Jadi, apa yang menyebabkan keadaan ini sangat mengganggu?

Ternyata, virus bernama virus papilloma manusia (HPV) adalah pelakunya. Virus ini dapat menular ketika seseorang melakukan hubungan kulit ke kulit ketika dia melakukan hubungan seks dengan orang yang dijangkiti. Hati-hati, kata pakar, besarnya risiko dijangkiti penyakit ini adalah 66 peratus. Oleh itu, jangan terkejut jika ketuat genital menjadi penyakit kelamin yang banyak berlaku.

Baca juga: 6 Tanda Fizikal Sekiranya Anda Mempunyai Penyakit Seksual

Sama ada seseorang itu mudah dijangkiti ketuat alat kelamin dipengaruhi oleh pelbagai faktor. Contohnya, melakukan hubungan seks dengan lebih daripada satu pasangan tanpa perlindungan, aktif secara seksual sejak remaja, melakukan hubungan seks dengan orang lain yang kehidupan seksualnya tidak jelas, mempunyai sejarah jangkitan seksual sebelumnya. Di samping itu, penggunaan mainan seks anda yang terdedah kepada HPV juga boleh menyebabkan penyakit ini, anda tahu.

Tetapi yang perlu diperhatikan, kebanyakan ketuat ini kecil dan rata, sehingga sukar dilihat dengan mata kasar. Tetapi apa yang merisaukan saya, beberapa ketuat ini dapat berdekatan dan membentuk kumpulan yang lebih besar.

3. Donovanosis

Bagi anda yang aktif secara seksual, anda juga harus sedar mengenai donovanosis yang boleh memakan tisu kelamin. Donovanosis dalam dunia perubatan juga disebut sebagai granuloma inguinal , keadaan jangkitan kelamin yang menjadi penyebab bakteria Klebsiella granulomatis.

Penyakit STD ini menyerang kawasan genital (genital) dan dubur yang boleh menyebabkan lebam merah di kawasan yang dijangkiti. Awas, benjolan ini dapat tumbuh dengan perlahan dari masa ke masa. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini boleh menyebabkan parut dan pembengkakan alat kelamin secara kekal.

Baca juga: Mitos dan Fakta Unik Penyakit Menular Seksual

Penyebaran donovanosis itu sendiri biasanya berlaku melalui seks faraj atau dubur, dan sangat jarang menular melalui seks oral. Oleh itu, kebanyakan penghidap penyakit ini adalah golongan adam. Bagaimana dengan kesannya? hmmm, kesan yang disebabkan oleh donovanosis ini dapat memakan perlahan pada alat kelamin.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit kelamin dan bagaimana mencegahnya? Anda boleh meminta doktor pakar melalui permohonan tersebut . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!