Kesihatan

Cara Mengatasi Susu Payudara yang Terdedah kepada Kontraseptif

Jakarta - Siapakah ibu bapa yang tidak gembira ketika mendapat bayi sebagai hadiah yang tidak dapat diganti? Sudah tentu, ibu dan ayah telah menyediakan semuanya, ya, dari pakaian, mainan, peralatan perubatan, tempat tidur, bantal, dan alat untuk mengepam susu ibu. Tidak terlepas dari persiapan, ibu juga biasanya mula memilih alat kontraseptif untuk digunakan selepas kelahiran.

Sudah tentu, ketika memilih alat kontrasepsi untuk melambatkan kehamilan, ibu juga harus mempertimbangkan aspek keselamatan. Sama pentingnya, kontraseptif tidak boleh mempengaruhi kelancaran pengeluaran susu. Sekiranya anda masih orang awam, tentu saja ibu akan bertanya, apakah jenis kontrasepsi yang tidak sesuai dan harus dielakkan ketika ibu sedang dalam tempoh penyusuan bayi secara eksklusif?

Jenis Kontraseptif Yang Mempengaruhi Susu Payudara

Sebenarnya, pil perancang cenderung selamat digunakan untuk ibu yang sedang menyusukan bayi. Pilihannya juga bervariasi, anda dapat menyesuaikannya mengikut keadaan dan keperluan anda. Namun, ternyata terdapat beberapa jenis kontrasepsi yang mempengaruhi pengeluaran susu ibu, iaitu kontraseptif hormon yang mengandungi estrogen. Mengapa perkara itu berlaku?

Baca juga: Ibu Harus Tahu Kepentingan Penyusuan Susu Eksklusif

Semasa seorang ibu menyusukan bayinya, hormon prolaktin berperanan aktif dalam proses penyusuan ini, kerana fungsi utamanya adalah untuk merangsang pengeluaran susu ibu dalam tubuh ibu. Malangnya, penghasilan hormon ini akan mengalami halangan sekiranya tubuh ibu mempunyai kadar hormon estrogen yang tinggi. Ini adalah sebab utama mengapa kontraseptif hormon tidak digalakkan untuk digunakan sekiranya ibu masih menyusu.

Sekiranya anda keliru memilih pil perancang selepas bersalin, anda tidak perlu risau. Tanya saja pakar obstetrik melalui aplikasi . Ibu juga boleh mengemukakan soalan dengan membuat janji temu dengan doktor di hospital terdekat sehingga anda tidak perlu lagi menunggu.

Suntikan kawalan kelahiran dan pil kombinasi adalah dua jenis kontraseptif yang mengandungi estrogen dan progestin. Penggunaan suntikan KB biasanya digunakan ketika bayi berusia enam bulan sekiranya ibu menjalankan program penyusuan susu ibu secara eksklusif. Tetapi, jika ibu tidak menyusu secara eksklusif, suntikan boleh dilakukan enam minggu selepas melahirkan. Peraturan penggunaannya juga sama untuk pil kontraseptif gabungan.

Sesungguhnya, kedua-dua jenis kontraseptif ini cukup berkesan untuk mengawal kehamilan. Namun, kesan yang mungkin berlaku adalah penurunan bekalan susu ibu yang tentunya boleh menyebabkan perkara negatif kepada bayi. Kesan utama, tentu saja, keperluan susu bayi tidak optimum.

Baca juga: Adakah benar bahawa IUD lebih baik daripada kontraseptif suntikan?

Mengatasi susu ibu yang terdedah kepada kontrasepsi

Lalu, apa yang harus dilakukan sekiranya ibu hanya dapat menggunakan dua jenis alat kontraseptif tersebut kerana sejarah perubatan tertentu. Biasanya, doktor akan mengesyorkan menurunkan dos penggunaannya, tetapi kesannya terhadap pengeluaran susu tetap sama. Namun, jika bekalan susu ibu menurun secara drastis diikuti dengan penurunan berat badan bayi, penghentian penggunaannya harus segera dilakukan.

Baca juga: Adakah Selamat Menyumbang Susu Ibu untuk Bayi?

Salah satu cara yang boleh dilakukan oleh ibu untuk meningkatkan pengeluaran susu lagi adalah hubungan semula jadi. Beberapa pilihan adalah melekatkan puting ibu di mulut bayi, mengeluarkan susu ibu, dan meningkatkan hubungan kulit antara ibu dan bayi. Sekiranya pengeluaran susu berhenti sepenuhnya, doktor anda mungkin mengesyorkan agar anda mendapat suntikan prolaktin.

* artikel ini telah diterbitkan di SKATA