Kesihatan

5 Petua Bersedia untuk Kehamilan Anak Kedua

, Jakarta - Melihat anak pertama yang semakin besar, kadang-kadang timbul keinginan di hati ibu untuk mempunyai bayi lagi. Ibu juga ingin hamil lagi untuk memberi adik kepada anak pertamanya. Oleh kerana mereka sudah mempunyai pengalaman hamil sebelumnya, ibu menjadi lebih yakin dan bersedia untuk kehamilan kedua. Tetapi, itu tidak bermakna kehamilan kedua tanpa risiko. Pertama, perhatikan petua berikut agar kehamilan kedua juga dapat berjalan dengan lancar, ya.

  1. Ketahui Masa yang Tepat untuk Kehamilan Anak Kedua

Sejumlah kajian menunjukkan bahawa ibu menunggu sekitar 18-23 bulan setelah melahirkan anak pertama mereka, untuk kehamilan kedua. “Waktu berhenti” ini diperlukan agar tubuh ibu lebih bersedia untuk mengandung anak kedua, sehingga bayi dapat tumbuh dan berkembang dengan sihat. Anne Charlish, pakar obstetrik dan kesuburan menerangkan lebih lanjut. Sekiranya ibu melahirkan anak pertamanya dengan proses normal, maka ibu perlu menunggu sekurang-kurangnya setahun untuk kehamilan berikutnya. Adapun ibu yang mengalami kelahiran anak caesar , ibu memerlukan dua tahun untuk memulihkan keadaan badan.

Setelah melahirkan anak pertama mereka, tubuh ibu memerlukan masa untuk berehat untuk pulih dari tekanan selepas bersalin. Selain itu, badan juga perlu menambah nutrien yang hilang akibat melahirkan anak pertama. Jurang antara melahirkan anak pertama dan kehamilan kedua yang kurang dari 17 bulan boleh meningkatkan risiko anak kedua dilahirkan sebelum waktunya atau mempunyai berat badan di bawah normal. Kajian lain menunjukkan bahawa ibu yang hamil dalam masa satu tahun selepas kelahiran anak pertama mereka mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk melahirkan anak kedua yang didiagnosis dengan autisme.

Oleh itu, semasa merancang kehamilan kedua, sangat penting bagi ibu bapa untuk memperhatikan masa yang tepat.

  1. Pengambilan Makanan Berkhasiat

Sementara menunggu waktu rehat, ibu dapat memanfaatkannya dengan memulihkan keadaan badan dengan memakan makanan yang sihat dan berkhasiat. Ibu juga disarankan untuk mengambil protein hewani seperti protein daging dan sayur-sayuran seperti kacang soya atau kacang polong yang bermanfaat untuk meningkatkan kesuburan. Mengekalkan berat badan juga perlu dilakukan agar ibu-ibu mengelakkan diabetes dan kegemukan semasa mengandung bersama anak keduanya.

  1. Bercakap dengan Doktor

Walaupun mengandung anak kedua mungkin kelihatan lebih mudah, ibu tidak boleh memaksa diri jika keadaan kesihatan tidak mengizinkan. Dalam kajian di Australia, 94 peratus wanita mengadu masalah kesihatan 6-7 bulan setelah melahirkan. Ini termasuk sakit belakang, masalah seksual, buasir, sakit perineum dan inkontinensia kencing. Ada kemungkinan ibu yang baru melahirkan juga dapat mengalami masalah kesihatan ini. Oleh itu, ibu harus terlebih dahulu berbincang dengan pakar obstetrik untuk memastikan keadaan fizikal dan psikologi ibu bersedia untuk menjalani program kehamilan anak kedua.

  1. Pertimbangkan dari segi usia

Sekiranya ibu berusia di bawah 30 tahun dan ibu tidak menghadapi masalah kesihatan, maka merancang program kehamilan boleh dilakukan dengan lebih bebas dengan doktor. Namun, jika ibu berusia 38 tahun dan merancang untuk mempunyai dua anak lagi, dia mungkin tidak dapat menyesuaikan jarak kehamilan dengan bebas mengikut jarak yang ideal.

  1. Bersenam secara berkala

Anda mungkin tidak menyangka bahawa melakukan senaman secara teratur dapat meningkatkan kekuatan yang anda perlukan untuk menjaga saudara kandung semasa menjalani kehamilan kedua. Jadi, lakukan senaman ringan yang paling disukai ibu, seperti yoga, berenang, atau hanya berjalan-jalan santai sambil mendorong Sis masuk kereta sorong .

Itulah lima persediaan yang boleh dilakukan oleh ibu sekiranya anda ingin merancang kehamilan anak kedua. (Baca juga: Apa Yang Perlu Dilakukan oleh Ibu Semasa Mengandung Anak Kedua). Untuk memastikan keadaan ibu sihat dan bersedia untuk hamil lagi, ibu boleh melakukan ujian kesihatan melalui ciri tersebut Ujian Makmal dalam . Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.