Kesihatan

Kepialu dapat dicegah dengan vaksin, ini adalah prosedurnya

, Jakarta - Memproses makanan dengan betul adalah suatu keharusan. Sebabnya, makanan yang tercemar boleh menjadi penyebab penyakit, seperti tifus. Penyakit ini berlaku kerana pencemaran Salmonella typhi yang masuk ke dalam makanan. Bakteria ini biasanya berasal dari sayur-sayuran yang tidak dicuci, atau dari susu yang tidak dipasteurisasi. Namun, tidak perlu risau, vaksin kepialu dapat diandalkan untuk mencegahnya.

Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) melaporkan, terdapat sekurang-kurangnya 20 juta orang dari seluruh dunia yang menghidap penyakit ini. Lebih buruk lagi, 160,000 daripadanya dilaporkan mati. Mereka yang sering menjadi mangsa adalah kanak-kanak. Sebenarnya, untuk mengurangkan kadar kematian, vaksin kepialu adalah senjata yang cukup kuat.

Baca juga: Mudah-mudahan Berlaku Semasa Banjir, Inilah 9 Gejala Tifoid

Mencegah Kepialu Melalui Vaksin

Mereka yang dijangkiti bakteria kepialu dengan gejala ringan biasanya boleh mendapatkan rawatan di rumah. Sekiranya simptomnya cukup teruk, dia harus berada di bawah jagaan pasukan perubatan di hospital. Sebabnya, jangkitan ini boleh merebak ke sendi, pundi kencing, buah pinggang, ke otak. Pencegahan kepialu dapat dilakukan dengan memberi vaksin, yaitu:

  • Vaksin Ty21a, yang merupakan vaksin oral dari bakteria kepialu yang masih hidup, tetapi sangat lemah.

  • Vaksin polisakarida, yang merupakan vaksin yang terbuat dari gula yang melapisi permukaan bakteria yang diberikan melalui suntikan. Vaksin ini boleh diberikan kepada orang dewasa dan kanak-kanak berusia lebih dari 2 tahun. Vaksin ini boleh diberikan sekurang-kurangnya 2 minggu sebelum melakukan perjalanan ke kawasan endemik.

Walau bagaimanapun, vaksin kepialu tidak berkesan 100 peratus. Kunci pencegahan adalah mempunyai tabiat makan dan minum yang selamat. Terdapat juga prosedur yang mesti diikuti kerana vaksin kepialu dapat kehilangan keberkesanan dari masa ke masa. Vaksin suntikan mesti diulang setiap 2 tahun, sementara vaksin oral memerlukan pengulangan setiap 5 tahun.

Sekiranya anda pernah diberi vaksin, tanyakan kepada doktor anda melalui sembang di , adakah masa untuk vaksinasi lagi. Anda boleh bertanya kepada doktor apa jenis prosedur yang perlu dilakukan

Sementara itu, beberapa orang diharuskan mendapatkan vaksin ini, misalnya:

  • Mereka yang bekerja di makmal dan menangani bakteria Salmonella typhi ;

  • Akan bekerja atau melancong di kawasan dengan kadar penghantaran yang cukup tinggi;

  • Berhubungan rapat dengan penghidap demam kepialu;

  • Hidup di persekitaran di mana air atau tanah berisiko tercemar.

Baca juga: Apa Yang Berlaku Sekiranya Orang Dewasa Mendapat Tifus

Langkah Pencegahan Selain Vaksin

Demam kepialu adalah perkara biasa di banyak tempat di dunia. Penyakit ini sering berlaku di kawasan di mana air dan makanan tidak dijaga secara kebersihan atau sanitasi buruk. Tempat-tempat ini merangkumi bahagian Asia Timur dan Tenggara, Afrika, Caribbean, dan Amerika Tengah dan Selatan. Sekiranya anda ingin pergi ke tempat-tempat di mana demam kepialu adalah perkara biasa, maka anda boleh menerapkan prinsip asas pencegahan:

  • Pastikan anda mengunjungi hospital sekurang-kurangnya 2 minggu sebelum melakukan perjalanan untuk membincangkan perkara yang perlu dilakukan, atau perlu mendapat vaksin atau tidak.

  • Amalkan tabiat makan dan minum yang selamat. Makan dan minum yang selamat juga dapat melindungi anda dari penyakit lain, termasuk cirit-birit, kolera, disentri, dan hepatitis A.

Semasa anda pergi ke kawasan berisiko, ingatlah untuk makan makanan rebus atau dimasak. Sementara itu, beberapa cara lain yang mesti digunakan untuk mencegah kepialu, iaitu:

  • Beli air botol atau rebus air sekurang-kurangnya 1 minit sebelum anda meminumnya. Air botol berkarbonat lebih selamat daripada air tidak berkarbonat;

  • Minta minuman tanpa ais, kecuali ais itu dibuat dari air botol atau rebus. Elakkan es krim dan ais krim tempatan yang boleh dibuat dengan air yang tercemar;

  • Ambil makanan yang telah dimasak dengan sempurna dan masih panas dan kukus;

  • Elakkan sayur-sayuran mentah dan buah-buahan yang tidak boleh dikupas. Ini kerana sayur-sayuran seperti selada boleh tetap tercemar walaupun selepas mencuci;

  • Basuh tangan dengan sabun dan air sebelum makan;

  • Elakkan makanan dan minuman dari peniaga jalanan kecuali jika mereka kelihatan masih panas.

Baca juga: Adakah Simptom Penyembuhan, Kepialu Boleh Muncul Lagi?

Itu adalah beberapa langkah untuk mencegah tifus, baik dengan vaksinasi atau dengan menerapkan kebiasaan makan yang sihat. Pencegahan adalah perkara penting yang mesti dilakukan untuk mengelakkan komplikasi yang tidak diingini.

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Demam Kepialu.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Vaksin Demam Kepialu.