Kesihatan

Punca Rabun pada Zaman Muda

, Jakarta - Pelbagai gangguan mata dapat dialami oleh siapa saja, salah satunya adalah rabun jauh. Keadaan yang juga dikenali sebagai hypermetropia boleh dialami oleh kanak-kanak dan juga orang yang telah memasuki usia lanjut. Orang yang mempunyai rabun jauh akan mengalami kesukaran untuk melihat objek dari jarak dekat. Bukan hanya itu, orang dengan rabun jauh biasanya merasa lebih tegang dan sakit mata ketika mereka terpaksa melihat objek dalam jarak yang cukup dekat.

Baca juga : Inilah Cara Mudah Merawat Rabun

Penyebab utama keadaan ini adalah bentuk kornea atau lensa mata yang tidak normal. Tetapi tidak hanya itu, ada beberapa penyebab yang boleh mencetuskan risiko anak-anak atau seseorang pada usia muda mengalami rabun jauh, misalnya memiliki sejarah keluarga dalam rabun jauh. Jangan memandang rendah gejala rabun jauh kerana keadaan ini dapat meningkatkan risiko komplikasi jika tidak dirawat dengan baik.

Punca Rabun pada Zaman Muda

Rabun dekat atau hipermetropia adalah keadaan di mana penghidapnya tidak dapat melihat objek atau objek yang cukup dekat. Orang yang mempunyai pandangan jauh akan benar-benar melihat objek dan objek dengan baik jika jaraknya cukup jauh.

Keadaan ini adalah kesalahan pembiasan mata yang sering berlaku. Secara amnya, rabun jauh dapat terjadi apabila gambar objek tidak jatuh langsung di retina mata, tetapi jatuh di belakang retina mata. Inilah yang boleh menyebabkan seseorang berpandangan jauh.

Baca juga: Sama dengan penyakit mata, ini adalah perbezaan antara rabun jauh dan rabun jauh

Lalu, adakah pencetus lain yang dapat meningkatkan risiko rabun jauh pada usia muda? Terdapat pelbagai pencetus yang dapat menyebabkan seseorang pada usia muda mengalami rabun jauh, seperti:

  1. Terdapat sejarah keluarga dekat dengan rabun jauh.
  2. Mempunyai sejarah diabetes, sindrom mata kecil, dan gangguan saluran darah retina.
  3. Kurang pengambilan makanan yang mengandungi nutrien dan pemakanan yang baik untuk mata.
  4. Tidak menggunakan pencahayaan yang baik ketika bekerja pada waktu malam.
  5. Mempunyai tabiat merokok.
  6. Pendedahan yang kerap kepada cahaya matahari langsung pada mata.
  7. Rabun jauh juga sangat biasa pada bayi baru lahir. Walau bagaimanapun, keadaan ini akan bertambah baik semasa bayi membesar.

Tidak hanya itu, rabun jauh juga sangat mudah dialami oleh sesiapa sahaja yang sudah memasuki usia tua. Rabun dekat yang berlaku pada orang tua meningkatkan risiko katarak, degenerasi makula, dan glaukoma.

Lakukan langkah berjaga-jaga dengan memeriksa keadaan kesihatan anda di hospital terdekat secara berkala jika anda merasakan keadaan yang tidak selesa di mata. Selain itu, jangan lupa memenuhi keperluan nutrisi yang baik untuk mata, seperti vitamin A, vitamin C, vitamin E, selenium, dan zink.

Kenali Komplikasi Rabun

Seseorang yang mempunyai rabun jauh mungkin tidak mengalami sebarang gejala, tetapi rabun jauh yang cukup parah akan menyebabkan objek dekat kelihatan kabur, sakit di kawasan mata ketika terpaksa melihat, selalu menyipit jika anda ingin melihat objek dekat, dan juga sakit. kepala.

Baca juga: Penyakit jarak dekat kerana usia?

Terdapat beberapa ujian yang dapat digunakan untuk mengesahkan bahawa anda rabun jauh, seperti pemeriksaan mata dan penilaian pembiasan. Rawatan akan dilakukan untuk memfokuskan cahaya yang jatuh tepat pada retina.

Orang yang mempunyai rabun jauh boleh menggunakan cermin mata dan kanta lekap yang sesuai serta pembedahan laser. Sekiranya tidak dirawat dengan cepat, hipermetropia boleh menyebabkan beberapa gangguan mata yang lebih teruk, seperti mata melintang, mata malas, hingga mata letih. Ketahui lebih lanjut mengenai rabun jauh melalui pakar oftalmologi dalam aplikasi . Ayuh, muat turun permohonan kini melalui Stor aplikasi atau Google Play !

Rujukan:
Klinik Mayo. Diperoleh pada tahun 2020. Rabun jauh.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Hyperopia.