Kesihatan

Janin berada di luar rahim, apa implikasinya?

Jakarta - Kehamilan memang menjadi idaman wanita yang telah membina rumah tangga. Berbagai cara telah dicuba sehingga mereka dapat melahirkan bayi dengan segera, masih sabar menunggu, dan mencuba program IVF. Walaupun anda harus menunggu lama, kehadiran janin di dalam rahim menjadikan kebahagiaan rumah tangga sempurna.

Malangnya, tidak semua kehamilan berjalan mengikut jangkaan. Kadang kala, terdapat beberapa keadaan yang tidak dijangka, misalnya ketika janin berada di luar rahim. Ini dialami oleh isteri penyanyi Naga, bekas vokalis kumpulan Lyla. Sebelumnya, isteri Naga bernama Feby dinyatakan mengandung kehamilan kembar. Walau bagaimanapun, salah satu janin tumbuh di luar rahim. Akhirnya, dia mesti mendapatkan rawatan segera melalui proses operasi. Keadaan ini disebut kehamilan ektopik.

Mengenal Kehamilan Ektopik, Janin Di Luar Rahim

Tidak hanya pada kehamilan tunggal, kehamilan ektopik ini dapat terjadi pada kehamilan kembar, ketika salah satu janin berada di luar rahim. Dipetik dari Persatuan Kehamilan Amerika, Biasanya, telur yang telah disenyawakan oleh sel sperma dapat tinggal dan melekat pada oviduct atau fallopian tube.

Keadaan ini berlangsung selama kira-kira tiga hari, sehingga telur akhirnya dilepaskan dan bergerak ke rahim. Selanjutnya, telur terus berkembang di rahim sehingga menjadi embrio, janin, dan siap dilahirkan.

Baca juga: Inilah Fakta Mengenai Kehamilan Ektopik

Namun, ketika kehamilan ektopik terjadi, telur yang telah disenyawakan oleh sel sperma tidak melekat pada rahim, tetapi melekat pada organ lain. Biasanya, pada kehamilan ektopik, tiub fallopi adalah organ yang sering menjadi tempat di mana telur yang disenyawakan melekat. Walau bagaimanapun, telur boleh melekat pada bahagian lain, seperti serviks atau serviks, ovari, ke rongga perut.

Mengetahui Punca, Gejala, dan Faktor Risiko Kehamilan Ektopik

Malangnya, sehingga kini punca sebenar kehamilan ektopik tidak diketahui. Walaupun begitu, kerosakan pada tuba falopi dipercayai menjadi penyebab utama masalah kehamilan ini, disebabkan oleh kecacatan kelahiran, gangguan genetik, organ pembiakan yang tidak normal, dan keradangan akibat jangkitan atau kesan prosedur perubatan.

Baca juga: Ini adalah perbezaan antara kehamilan normal dan kehamilan ektopik

WebMD menyatakan, semua wanita yang telah melakukan persetubuhan dapat mengalami kehamilan ektopik. Terdapat beberapa perkara yang meningkatkan risiko komplikasi kehamilan ini, seperti riwayat endometriosis dan keradangan pelvis, berumur 35 tahun ke atas ketika hamil, mengalami keguguran berulang.

Selain itu, menderita penyakit kelamin, mempunyai riwayat kehamilan ektopik sebelumnya, tabiat merokok, menjalani pembedahan di kawasan panggul dan perut, dan menderita radang pelvis akibat kontraseptif spiral meningkatkan risiko kehamilan ektopik.

Pada peringkat awal, kehamilan ektopik selalunya tidak simptomatik. Tanda-tanda serupa dengan ketika anda hamil, seperti berhenti haid, loya, sehingga payudara menjadi lebih keras. Namun, pada tahap yang lebih serius, anda akan mengalami sakit perut dan pendarahan yang semakin teruk dari masa ke masa.

Selain pemeriksaan rutin setiap bulan, anda harus mendapatkan rawatan jika anda merasa sakit teruk di pelvis, bahu, leher, dan perut, sakit di kawasan rektum ketika membuang air besar, cirit-birit, pening dan kelemahan, pendarahan ringan hingga berat dengan darah. lebih gelap daripada darah ketika anda haid, dan sakit di satu bahagian perut yang semakin teruk dari masa ke masa.

Baca juga: Inilah perbezaan antara hamil dengan anggur dan hamil di luar rahim

Supaya anda tidak perlu lagi menunggu di hospital dan mendapatkan rawatan segera, gunakan aplikasinya untuk membuat temu janji dengan doktor di hospital terdekat. Anda juga boleh menggunakan aplikasinya untuk bertanya kepada pakar sekiranya anda mempunyai aduan kesihatan yang tidak biasa.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Apa yang Perlu Diketahui mengenai Kehamilan Ektopik.
Persatuan Kehamilan Amerika. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Ektopik.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Ektopik.