Kesihatan

Inilah Cara Menangani Rakan Kleptomaniac

, Jakarta - Pernahkah anda mendengar istilah klepto atau kleptomania? Kleptomania adalah gangguan kawalan impulsif yang membuat seseorang tidak dapat mengelakkan keinginan untuk mencuri atau mencuri barang. Biasanya, sifat kleptomania terbentuk ketika seseorang memasuki usia remaja, namun, tidak jarang keadaan ini berkembang ketika seseorang memasuki fasa dewasa.

Terdapat perbezaan mendasar antara kleptomania dan mencuri. Apabila terdapat banyak sebab di sebalik pencurian seperti faktor ekonomi dan tindakan dilakukan secara sedar sehingga pelakunya menyedari akibatnya, ia berbeza dengan kleptomania.

Kleptomania hanyalah perasaan impulsif atau keinginan untuk memiliki sesuatu tanpa menyedari akibat yang akan dihadapi. Jadi, tidak jarang kleptos mempunyai kemampuan ekonomi yang mencukupi.

Biasanya, mereka tidak mengambil apa-apa nilai. Ini dicetuskan kerana seseorang yang mengalami gangguan hanya memuaskan dirinya sendiri. Setelah mengambil barang, biasanya mereka akan merasa puas dan lega. Rasa lega dan kepuasan yang mereka rasakan dipicu oleh perubahan kimia dalam otak mereka. Apabila menyedari sifat klepto, seseorang malu untuk memberitahu atau mengakuinya. Ini menjadikannya lebih sukar untuk menyembuhkan gangguan ini.

Keadaan Kleptomania tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, faktor genetik dan ketidakseimbangan hormon di otak seperti serotonin dan dopamin dianggap salah satu pengaruh. Kadang-kadang, penghidap kleptomania juga mengalami gangguan mental yang lain seperti kemurungan, gangguan mood atau gangguan keperibadian.

Baca juga: Hati-hati, Kleptomania pada kanak-kanak

Gejala Kleptomania

Anda harus memperhatikan gejala atau tanda-tanda gangguan mental kleptomania:

  1. Biasanya, orang yang menghidap kleptomania tidak dapat mengelakkan atau menahan diri daripada mencuri. Lokasinya juga tidak selalu sesak, biasanya orang dengan kleptomania dapat mengambil barang dari tempat yang tenang seperti rumah rakan.

  2. Penghidap klepto juga merasa ketegangan yang sangat tinggi ketika mengambil barang yang mereka inginkan. Tetapi biasanya, setelah mereka berjaya mengambil barang yang diinginkan, mereka merasakan rasa puas, lega, dan bahagia.

  3. Item yang diambil biasanya disimpan. Ini kerana tindakan yang dilakukan hanyalah untuk memenuhi keinginan. Tidak keluar dari keperluan atau keperluan. Tidak jarang, orang dengan kleptos mengembalikan barang kepada pemiliknya secara diam-diam.

  4. Keinginan untuk mengambil sesuatu kadang-kadang datang dan pergi sehingga penderita tidak dapat mengawal keinginannya.

Baca juga: Kenali Kleptomania pada Kanak-kanak dan Cara Mengatasinya

Lalu Bagaimana Sekiranya Anda Mempunyai Klepto Friends?

  • Ketahui

Anda pasti risau apabila mengetahui bahawa salah seorang rakan anda menghidap kleptomania. Tetapi yang terbaik adalah mengetahui mengapa rakan anda adalah kleptomaniac. Gangguan mental lain seperti kemurungan boleh membuat seseorang mengalami kleptosit. Sebaliknya, ajak dia melakukan aktiviti yang menyeronokkan agar emosinya dapat dijaga dan mengelakkan gangguan mental yang lain.

  • Perundingan

Walaupun belum ada rawatan yang pasti, mengajaknya berunding dengan psikologi atau psikiatri dapat menekan keinginan orang-orang dengan kleptomania untuk mencuri atau mengambil barang. Terapi atau perundingan dilakukan untuk mencari masalah asas penghidap klepto.

  • Jangan menjauhkan diri

Apabila anda mengetahui bahawa ada rakan yang menghidap klepto, anda tidak boleh dijauhi. Penderita perlu dimotivasi agar keinginannya untuk mengambil barang-barang yang bukan miliknya berkurang. Berilah pengertian, bahawa mengambil barang-barang yang bukan miliknya dapat membuatnya terjerat dalam kes hukum.

Apabila anda mempunyai rakan atau diri anda yang dikesan menghidap kleptocy, anda harus segera berjumpa doktor kesihatan jiwa atau psikologi. Anda boleh menggunakan aplikasi untuk rawatan pertama. Ayuh, muat turun permohonan sekarang melalui App Store atau Google Play!

Baca juga: Jenis Gangguan Mental Yang Boleh Mempengaruhi Perkembangan Kanak-kanak