Kesihatan

Panduan Lengkap Jadual Imunisasi untuk Bayi

Jadual imunisasi kanak-kanak harus diikuti. Sebab, pengedaran vaksin telah dilakukan sesuai dengan keperluan si Kecil. Dalam 6 bulan pertama, vaksin yang diberikan termasuk dalam kategori imunisasi mandatori untuk kanak-kanak. Ingin tahu mengenai jadual pemberian vaksin kepada bayi? Lihat artikel berikut.

, Jakarta - Jadual imunisasi dirancang untuk membahagikan masa pemberian vaksinasi kepada anak-anak. Harap maklum, vaksinasi untuk kanak-kanak mula dilakukan sebaik sahaja mereka dilahirkan di dunia. Langkah ini diambil untuk mencegah dan mengurangkan risiko penularan penyakit. Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI) adalah organisasi yang berperanan dalam menyiapkan dan mendorong pelaksanaan imunisasi.

Berdasarkan cadangan dari IDAI, terdapat beberapa jenis vaksin yang penting untuk diberikan kepada bayi dan dibahagikan kepada beberapa kali. Pengagihan imunisasi berdasarkan usia dan disesuaikan dengan keperluan si Kecil. Untuk lebih jelasnya, lihat panduan lengkap untuk jadual imunisasi bayi mengikut cadangan IDAI dalam artikel berikut!

Baca juga: 5 Sebab Kepentingan Imunisasi untuk Kanak-kanak

Jadual Pelalian Bayi Menurut IDAI

Imunisasi perlu segera diberikan kepada bayi baru lahir. Kemudian, pemberian vaksin diteruskan mengikut jadual yang ada. Imunisasi pada 6 bulan pertama usia kanak-kanak disebut imunisasi wajib. Ini bermaksud bahawa bayi harus mendapatkan vaksin jenis ini untuk membantu meningkatkan sistem imun mereka dan mengelakkan risiko penularan penyakit.

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), pemberian vaksin atau imunisasi adalah penting, terutama bagi anak-anak. Vaksin disebut sebagai alat atau produk yang dapat menghasilkan kekebalan terhadap penyakit tertentu. IDAI telah mengemas kini jadual imunisasi untuk bayi pada tahun 2021. Berikut adalah panduan ringkas cadangan imunisasi untuk bayi berusia 0-18 bulan dari IDAI:

- Bayi yang baru lahir, iaitu bayi berusia kurang dari 24 jam, disarankan untuk segera menerima imunisasi untuk hepatitis B (HB-1) dan polio 0.

  • Pada bayi berusia 1 bulan, vaksinasi yang boleh diberikan adalah polio 0 dan BCG.
  • Selanjutnya, imunisasi diberikan ketika bayi berusia 2 bulan. Pada usia ini, penting untuk memberikan vaksin DP-HiB 1, polio 1, hepatitis 2, rotavirus, PCV.
  • Memasuki usia 3 bulan, imunisasi yang dapat diberikan kepada anak-anak adalah DPT-HiB 2, polio 2, dan hepatitis 3.
  • Pada usia 4 bulan, ibu dapat membawa anak mereka untuk mendapat imunisasi untuk DPT-HiB 3, Polio 3 (IPV atau suntikan polio), hepatitis 4, dan rotavirus 2.
  • Jadual imunisasi seterusnya adalah ketika bayi berusia 6 bulan. Pada masa ini, bayi dapat diberi vaksin PCV 3, influenza 1, dan rotavirus 3 (pentavalent).
  • Memasuki usia 9 bulan, anak anda disarankan untuk mendapatkan vaksin campak atau MR. Vaksinasi semula atau penggalak dilakukan ketika anak berusia 18 bulan.
  • Pada usia 18 bulan, bayi juga perlu mendapatkan vaksin booster atau booster vaksin untuk hepatitis B, polio, DTP, dan HiB.

Baca juga: 7 Jenis Vaksin Yang Diperlukan Orang Dewasa

Kelebihan Vaksinasi Booster

Setelah memasuki 12 bulan hingga 24 bulan, imunisasi yang dilakukan adalah imunisasi semula atau penggalak. Ini dilakukan untuk membantu meningkatkan keberkesanan vaksin yang diberikan sebelumnya. Dengan cara itu, imunisasi akan memainkan peranan yang lebih penting dan antibodi anak akan terbentuk lebih kuat untuk mencegah risiko penyakit.

Jadual imunisasi penggalak biasanya bermula ketika anak berusia 12–15 bulan. Pada usia ini, anak kecil anda akan mendapat imunisasi penggalak untuk PCV. Selanjutnya, pada usia 15-18 bulan, vaksin penggalak yang diberikan adalah HiB. Pada usia ini, kanak-kanak juga akan mendapat imunisasi pendorong untuk vaksin DPT dan polio.

Baca juga: Vaksin Menyebabkan Bayi Autistik, Adakah Anda Yakin? Ini adalah faedah dan kesan sampingan

Sekiranya anda masih ragu-ragu dan memerlukan nasihat doktor mengenai jadual imunisasi anak, tanyakan melalui permohonan tersebut hanya. Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual. Kemukakan pertanyaan mengenai kesihatan atau gejala penyakit dan dapatkan maklumat tepat dari pakar. Muat turunsekarang di App Store atau Google Play!

Rujukan:
IDAI. Diakses pada tahun 2021. Jadual Imunisasi untuk Kanak-kanak berumur 0-18 tahun Disarankan oleh Persatuan Pediatrik Indonesia 2020.
Saripediatrik. Diakses pada tahun 2021. Jadual Imunisasi untuk Kanak-kanak berumur 0-18 tahun Disarankan oleh Persatuan Pediatrik Indonesia 2017.