Kesihatan

Gejala yang Perlu Diperhatikan dalam Gelombang Kedua COVID-19

“India ketika ini sedang melalui gelombang kedua COVID-19. Dengan virus yang bermutasi dengan cepat dan varian baru ditemui, gejala yang lebih baru dan lebih luar biasa dapat dilihat pada orang yang dijangkiti COVID-19. Penting untuk mengetahui gejala terbaru COVID-19 supaya anda dapat mengenal pasti dan mendapatkan rawatan dengan segera. Dengan begitu, komplikasi dapat dicegah. "

, Jakarta - Pandemi korona yang telah berlangsung lebih dari satu tahun tampaknya tidak menunjukkan tanda-tanda peningkatan. Malah beberapa negara seperti India, sedang melalui COVID-19 gelombang kedua dan virus itu dikatakan lebih menular daripada sebelumnya.

Dr Ajay Alexander, MBBS, Ketua Pegawai Perubatan di Practo, mendedahkan bahawa dengan virus berubah bentuk dengan cepat dan dengan penemuan varian baru, gejala yang lebih baru dan lebih luar biasa dapat dilihat pada orang yang baru-baru ini dijangkiti COVID-19 gelombang kedua ini.

Pesakit mungkin mengalami gejala yang berbeza dengan gejala biasa COVID-19 pada gelombang pertama, seperti demam, sesak nafas, batuk, sakit kepala, sakit badan, sakit tekak, dan hilangnya rasa atau bau.

Oleh itu, penting bagi anda untuk mengetahui gejala terbaru COVID-19 supaya anda dapat mengenal pasti dan mendapatkan rawatan dengan segera, sehingga komplikasi dapat dicegah.

Baca juga: Mengenal Varian Delta yang Menyebabkan Gelombang Kedua COVID-19 di India

Gejala Baru dalam Gelombang Kedua COVID-19

Sesak nafas atau sukar bernafas (dyspnea) adalah salah satu gejala awal coronavirus yang dilihat pada orang yang dijangkiti semasa COVID-19 gelombang kedua. Walaupun keparahan gejala ini pada setiap pesakit boleh berbeza, sesak nafas membuat kebanyakan penderita merasa sesak di dada. Akibatnya, mereka menarik nafas lega setiap beberapa saat.

Kajian menunjukkan bahawa kesukaran bernafas biasanya dilihat pada orang dengan COVID-19 pada gelombang kedua, tepat pada awal jangkitan. Ini kerana jangkitan virus korona menyebabkan penurunan saturasi oksigen (kadar Spo2) yang dapat mengakibatkan kerusakan paru-paru, dan dalam beberapa kes, kegagalan organ banyak.

Selain sesak nafas, gejala baru jangkitan COVID-19 gelombang kedua Perkara lain yang perlu diperhatikan termasuk:

  1. Jangkitan gastrousus

Saluran pencernaan terdiri daripada organ utama pencernaan, seperti mulut, saluran pencernaan, perut, usus kecil dan usus besar. Sebarang gangguan yang berlaku dalam sistem pencernaan dapat menurunkan imuniti dan mempengaruhi kesihatan keseluruhan. Gejala jangkitan gastrointestinal yang boleh berlaku akibat jangkitan virus korona termasuk kehilangan rasa lapar, muntah, sakit perut dan cirit-birit.

  1. Gangguan pendengaran

Kehilangan pendengaran juga merupakan salah satu gejala yang terdapat pada jangkitan COVID-19 gelombang kedua. Gejala ini boleh berkisar dari ringan, sederhana, hingga parah, mengakibatkan kehilangan pendengaran secara tiba-tiba atau berdering di telinga (tinnitus). Gejala ini biasanya bermula seawal minggu pertama jangkitan.

  1. Kelemahan dan Kelesuan yang melampau

Kelemahan dan kelesuan yang melampau telah dilaporkan sebagai salah satu gejala awal jangkitan COVID-19, lebih-lebih lagi semasa gelombang kedua.

Setelah badan mengenal pasti virus COVID-19 (SARS-CoV-2) sebagai penyerang, ia memulakan tindak balas imun untuk melawan virus. Ini boleh menyebabkan orang yang dijangkiti merasa letih dan lemah.

  1. Mata Merah atau Konjungtivitis

Strain coronavirus baru di India diketahui menjangkiti konjungtiva. Tidak seperti konjungtivitis normal, yang biasanya menyerang kedua-dua mata, konjungtivitis dengan COVID-19 dilihat terutamanya pada satu mata. Gejala ini mungkin disertai dengan kerengsaan mata yang berterusan dan kepekaan terhadap cahaya.

Baca juga: Dijangkiti Virus Corona, kapan simptomnya akan berakhir?

  1. Mulut kering

Mulut kering juga merupakan simptom awal dan jangkitan COVID-19 pada gelombang kedua. Oleh kerana rongga mulut adalah titik masuk yang berpotensi untuk coronavirus baru, virus dapat menyerang tisu dan lendir yang melapisi rongga mulut anda sehingga mengakibatkan penurunan pengeluaran air liur dan dengan itu, mulut kering.

Selain mulut kering, gejala mulut lain yang boleh muncul akibat jangkitan virus korona termasuk lidah kering, perubahan warna dan tekstur lidah, luka atau lecet, dan kesukaran makan.

  1. Cirit-birit

Cirit-birit atau najis longgar adalah salah satu gejala yang biasa dilihat pada orang dengan COVID-19 semasa gelombang kedua. Laporan menunjukkan bahawa kebanyakan orang dengan COVID-19 mengadu cirit-birit berterusan selama 1 hingga 14 hari, dengan jangka masa purata 5 hari.

Walau bagaimanapun, cirit-birit juga boleh disebabkan oleh masalah pencernaan lain, gejala yang sering tidak dianggap sebagai gejala COVID-19. Hasilnya, COVID-19 dikenal pasti terlambat.

  1. Sakit kepala

Sakit kepala secara tiba-tiba juga boleh menjadi gejala COVID-19. Sakit kepala yang bertahan lama dan tidak sembuh dengan ubat penahan sakit, dilaporkan sebagai salah satu gejala baru yang dilihat semasa COVID-19 gelombang kedua.

  1. Ruam

Kajian terbaru mendapati ruam kulit menjadi gejala baru COVID-19. Orang yang dijangkiti virus melaporkan ruam di tangan dan kaki mereka, yang biasanya disebut ruam akral. Kajian menunjukkan bahawa ruam ini dapat berkembang akibat tindak balas imun tubuh terhadap virus.

Baca juga: Lesi pada jari kaki menjadi gejala baru COVID-19

Itulah beberapa gejala yang sering muncul dalam varian baru COVID-19 dan perlu diperhatikan. Sekiranya anda mengalami sebarang gejala di atas dan tidak pasti sama ada ini disebabkan oleh COVID-19 atau penyakit lain, hubungi doktor anda melalui aplikasi tersebut. .

Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual, anda boleh menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun permohonannya sekarang.

Rujukan:
Zaman India. Diakses pada tahun 2021. Gelombang kedua Covid-19: Dokumen mendedahkan gejala baru yang perlu diperhatikan