Kesihatan

Mengenal Preeklampsia, Disyaki Sebab R.A. Kartini Meninggal Dunia

, Jakarta - Dari sekian banyak tokoh wanita di Indonesia, Raden Ajeng Kartini adalah salah satu tokoh luar biasa. Pada waktu itu, dia mempertahankan hak wanita di Indonesia dan gigih memperjuangkan pembebasan wanita Indonesia.

R.A. Kartini masih muda ketika dia meninggal. Pada masa itu, wanita yang dilahirkan di Jepara pada 21 April 1879 masih berusia 25 tahun. Nah, untuk menghormati jasanya kepada Indonesia, setiap tahun pada 21 April diperingati sebagai Hari Kartini.

Ramai orang sudah tentu mengenali sosok wanita ini, tetapi mungkin tidak banyak orang yang mengetahui punca kematiannya. Dari berita yang tersebar di kalangan doktor, Kartini meninggal dunia akibat preeklampsia (PE). Wanita ini menghembuskan nafas terakhirnya empat hari selepas kelahiran anak pertamanya pada 13 September 1904.

Baca juga: 5 Sindrom Wanita Hamil Berhati-hati

Nah, pada Hari Kartini ini, tidak ada salahnya melihat preeklampsia yang menyebabkan wanita yang gigih ini mati.

Kenali Gejala Preeklampsia

Dalam kebanyakan kes, PE berlaku ketika usia kehamilan telah mencapai 20 minggu sehingga tidak lama selepas kelahiran. Lebih buruk lagi, PE yang tidak dirawat dengan baik atau tidak disedari oleh penghidapnya boleh berkembang menjadi eklampsia, keadaan yang lebih serius daripada PE.

Eclampsia biasanya disifatkan oleh kejang. Boleh dikatakan, eklampsia adalah PE disertai dengan sawan. Lalu, apakah gejala PE itu sendiri?

PE dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang berterusan. Wanita hamil yang mempunyai tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih harus berjumpa pakar sakit puan. Nah, berikut adalah gejala PE lain selain hipertensi:

  • Isipadu air kencing menurun.

  • Sakit di bahagian atas perut, biasanya di bawah tulang rusuk kanan.

  • Disfungsi hati.

  • Sakit kepala.

  • Peningkatan kandungan protein dalam air kencing.

  • Pening dan muntah.

  • Bengkak pada tapak kaki, pergelangan kaki, muka, dan tangan.

  • Fungsi penglihatan terganggu (kehilangan penglihatan sementara, kepekaan terhadap cahaya, atau penglihatan kabur).

  • Penurunan bilangan platelet dalam darah.

  • Sesak nafas kerana cecair di paru-paru.

Baca juga: 5 Petua Mengawal Kehamilan pada Trimester Pertama

Awasi sebab dan faktor risiko

Penyebab preeklamsia bukan hanya satu atau dua perkara. Kerana masalah ini boleh dikaitkan dengan beberapa faktor. Pada dasarnya, preeklampsia disebabkan oleh plasenta.

Wanita hamil dengan preeklamsia mempunyai saluran darah yang tidak berfungsi secara normal, kerana mereka lebih sempit dan bertindak balas terhadap hormon yang berbeza. Kesannya, keadaan ini akan menyebabkan aliran darah memasuki plasenta menjadi terhad.

Penyebab pembentukan tidak normal ini termasuk:

  • Pengaliran darah tidak mencukupi ke rahim.

  • Kerosakan sel darah.

  • Masalah dengan sistem imun.

  • Berbagai gen.

Faktor risiko preeklamsia pada wanita hamil termasuk:

  • Sejarah preeklamsia pada kehamilan sebelumnya.

  • Hipertensi kronik (sejarah tekanan darah tinggi sebelum 20 minggu kehamilan).

  • Kehamilan pertama.

  • Obesiti.

  • Kehamilan yang berlaku dengan bantuan (inseminasi, IVF).

  • Umur> 40 tahun.

  • Jaraknya terlalu lama dari kehamilan sebelumnya (> 10 tahun).

  • Kehamilan berganda / lebih.

  • Perlumbaan.

  • Mempunyai keadaan perubatan tertentu, seperti diabetes jenis 2, penyakit buah pinggang, dan lupus.

Baca juga: 5 Cara Mencegah Preeklampsia Selepas Bersalin

Petua Mencegah Preeklampsia

Pencegahan preeklampsia masih sukar dilakukan, kajian menunjukkan bahawa modifikasi gaya hidup, seperti pembatasan kalori, pembatasan pengambilan garam, pengambilan bawang putih, dan vitamin C dan vitamin E tidak menunjukkan kesan yang signifikan dalam mencegah preeklamsia.

Dalam beberapa kes, wanita hamil dapat mengurangkan risiko mereka mengalami preeklampsia dengan:

  • Mengambil aspirin dosis rendah.

  • Ambil makanan tambahan kalsium.

Namun, sebelum mula mengambil ubat dan makanan tambahan, wanita hamil harus terlebih dahulu berunding dengan doktor, kerana kedua-dua pengambilan ini tidak dapat diberikan kepada siapa pun. Cara lain untuk mengawal gula dan berat badan semasa merancang kehamilan.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!