Kesihatan

Ini adalah Gejala Polip Uterus yang Perlu Diperhatikan

Jakarta - Pernah dengar polip rahim? Rentan yang dialami oleh wanita, sebelum atau selepas menopaus, polip rahim adalah pertumbuhan tisu yang tidak normal pada dinding dalaman rahim. Keadaan ini juga boleh meluas ke rongga rahim. Polip boleh tumbuh satu atau banyak, malah tergelincir melalui pembukaan rahim.

Berikut adalah beberapa gejala polip rahim yang perlu diperhatikan:

  • Pendarahan haid yang tidak dapat diramalkan dan berat dengan aduan kesakitan dan ketidakselesaan.
  • Pendarahan antara tempoh haid.
  • Pendarahan Miss V selepas menopaus.
  • Mengalami kemandulan.

Baca juga: Pendarahan Setelah Berhubungan Seks Semasa Kehamilan, Adakah Berbahaya?

Fakta mengenai Polip Uterus

Faktor hormon sering menjadi penyebab polip rahim. Ini kerana polip rahim sensitif terhadap estrogen. Maksudnya, polip sering tumbuh sebagai tindak balas terhadap estrogen yang beredar. Terdapat beberapa faktor umum yang meningkatkan risiko terkena polip rahim, iaitu pascamenopause, menderita tekanan darah tinggi (hipertensi), menjadi gemuk, sedang menjalani terapi ubat untuk barah payudara, dan komplikasi yang melibatkan hormon lain.

Perlu diingat bahawa tidak ada cara untuk mencegah polip rahim. Pemeriksaan ginekologi rutin dan memperhatikan perubahan dalam kitaran haid adalah usaha yang dapat dilakukan untuk menyedari awal risiko masalah pembiakan, termasuk polip rahim. Oleh itu, selalu berunding dan melakukan pemeriksaan ginekologi secara berkala, untuk menjangkakan pertumbuhan polip rahim.

Untuk melakukan pemeriksaan, agar lebih mudah, anda boleh muat turun permohonan untuk membuat temu janji dengan pakar sakit puan di hospital kegemaran anda. Sekiranya anda mengalami pelbagai gejala awal polip rahim seperti yang disebutkan di atas, segera berjumpa doktor ya, ya.

Baca juga: Cara merawat Miss V mengikut usia

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai polip rahim, berikut adalah fakta yang perlu anda ketahui, supaya anda lebih responsif terhadap kawasan genital anda:

  • Polip rahim secara amnya berulang dengan jangkaan kemungkinan berulang 15-43 peratus.
  • Pada wanita yang mengalami pendarahan haid yang berat, membuang polip tidak menjadikan haid lebih baik. Perlu ada rawatan intensif dan berterusan untuk merawat polip secara keseluruhan.
  • Perubahan prakanker atau barah berlaku pada 2-4 peratus wanita dengan polip rahim. Dalam beberapa kes, membuang polip yang tidak berakar akan menyebabkan polip baru tumbuh, yang mungkin lebih berisiko. Itulah sebabnya penyembuhan harus difokuskan pada penyingkiran keseluruhan polip.
  • Setelah polip dikeluarkan, itu tidak bermaksud masalahnya sudah selesai. Pemantauan lebih lanjut diperlukan untuk memastikan polip tidak berulang.

Bagaimana Memeriksa Polip Uterus?

Secara umum, terdapat beberapa langkah pemeriksaan yang dilakukan untuk polip rahim, seperti:

1. Ultrasound Transvaginal

Ia dilakukan dengan menggunakan alat langsing seperti tongkat yang diletakkan di dalam vagina, yang memancarkan gelombang suara, sehingga menghasilkan gambar rahim termasuk bahagian dalamnya. Melalui ultrasound transvaginal ini, doktor dapat mengenal pasti polip rahim sebagai kawasan tisu endometrium yang menebal.

2. Histerosonografi

Pemeriksaan histerosonografi ini melibatkan air garam (saline) disuntik ke dalam rahim melalui tiub kecil yang mengalir melalui faraj dan serviks. Penyelesaian garam akan mengembang rongga rahim, sehingga memberi gambaran yang lebih jelas kepada doktor mengenai bahagian dalam rahim semasa proses ultrasound.

Baca juga: Ini adalah 7 sebab perubatan wanita harus menjalani histerektomi

3. Histeroskopi

Ini dilakukan dengan memasukkan teleskop nipis melalui faraj dan serviks ke dalam rahim. Ini membolehkan doktor memeriksa bahagian dalam rahim.

4. Biopsi endometrium

Dilakukan dengan menggunakan kateter penghisap di rahim untuk mengambil spesimen untuk ujian makmal. Selanjutnya, polip rahim dapat disahkan oleh biopsi endometrium.

Itulah rangkaian ujian yang biasanya dilakukan untuk mengesan kehadiran polip rahim. Pemeriksaan biasanya dilakukan setelah doktor mengesyaki kemungkinan adanya polip di rahim. Jadi, tidak kira seberapa kecil gejala atau kelainan yang anda alami berkaitan haid dan pembiakan, anda harus segera berjumpa doktor, supaya polip rahim dapat dikesan seawal mungkin.

Rujukan:
Perpustakaan Perubatan Nasional AS, Institut Kesihatan Nasional. Diakses pada tahun 2020. Polip endometrium: Patogenesis, sekuel dan rawatan.
Kesihatan yang Sangat Baik. Diakses pada tahun 2020. Gejala Polip Rahim.
Klinik Mayo. Diperolehi pada tahun 2020. Polip rahim.