Kesihatan

Gangguan Pertuturan Mempengaruhi Emosi dan Tingkah Laku Orang yang Mengalami Dysarthria, Mengapa?

, Jakarta - Dysarthria adalah keadaan yang berlaku kerana kelainan pada sistem saraf. Penyakit ini menyebabkan gangguan pada sistem saraf yang berfungsi untuk bercakap. Akibatnya, disarthria menyebabkan gangguan pertuturan pada orang yang mengidapnya. Walaupun begitu, dysarthria tidak mempengaruhi tahap kecerdasan atau pemahaman penghidapnya.

Dalam beberapa kes, orang-orang dengan penyakit ini mungkin mengalami gangguan dalam kedua-dua perkara ini, iaitu tahap kecerdasan dan kemampuan berbicara. Berita buruk, keadaan ini boleh menyebabkan seseorang mengalami penurunan kualiti hidup. Gangguan pertuturan boleh mempengaruhi emosi dan tingkah laku orang yang mengalami disarthria. Kenapa?

Dysarthria boleh menyebabkan penderita mengalami perubahan keperibadian, gangguan dalam interaksi sosial, dan gangguan emosi secara tiba-tiba. Ini boleh berlaku kerana penghidap penyakit ini sering merasa sukar untuk berkomunikasi dengan orang lain. Bukan hanya itu, kesukaran dalam berkomunikasi juga dapat menyebabkan orang yang menderita penyakit ini merasa terasing dan merasa sukar untuk merasa selesa di persekitaran mereka.

Pada kanak-kanak, dysarthria boleh menyebabkan kekecewaan, perubahan emosi dan tingkah laku. Secara beransur-ansur, ia akan mempengaruhi pendidikan dan perkembangan watak anak-anak. Itu kemudiannya mencetuskan halangan dalam interaksi sosial anak-anak dan boleh memberi kesan jangka panjang hingga dewasa.

Mengelakkan masalah interaksi dan keadaan emosi serta tingkah laku penghidap penyakit ini dapat dilakukan melalui sokongan orang terdekat. Ibu bapa dan keluarga adalah orang yang secara tidak langsung ditugaskan untuk menjaga kualiti hidup dan komunikasi orang yang menderita disarthria.

Baca juga: 10 Gejala Umum pada Orang yang Mengalami Dysarthria

Sebab dan Gejala Dysarthria

Salah satu gejala khas keadaan ini adalah kesukaran mengawal otot-otot pertuturan. Ini berlaku kerana bahagian otak dan saraf yang mengawal pergerakan otot-otot ini tidak dapat berfungsi dengan normal.

Terdapat beberapa keadaan yang boleh menyebabkan seseorang mengalami gangguan ini. Dysarthria boleh dipicu oleh beberapa keadaan, seperti kecederaan kepala, jangkitan otak, tumor otak, strok, penyakit Parkinson, penyakit Lyme, distrofi otot, palsy Bell, palsi serebral, dan luka pada lidah.

Baca juga: Mengapa Strok Boleh Menyebabkan Gangguan Pertuturan Disartria?

Selain sukar bercakap dan berkomunikasi, penyakit ini juga sering menyebabkan beberapa gejala lain. Dysarthria boleh menyebabkan seseorang mengalami gejala, seperti suara serak, nada suara yang monoton, irama ucapan yang tidak biasa, dan bercakap terlalu cepat atau perlahan. Selain itu, penyakit ini juga boleh mencetuskan gejala seperti tidak dapat bercakap dengan suara yang kuat, kabur, sukar menggerakkan lidah, dan sukar menelan.

Rawatan untuk penyakit ini bergantung pada beberapa faktor, iaitu penyebabnya, keparahan gejala, dan jenis disartria yang menyerang. Pada dasarnya, dysarthria terbahagi kepada beberapa jenis, iaitu dysarthria spastik, dysarthria ataksik, dysarthria hipokinetik, dysarthria dyskinetik dan dystonic, dan dysarthria lembik.

Salah satu faktor dalam rawatan penyakit ini adalah merawat penyebabnya, seperti disarthria yang terjadi disebabkan oleh tumor, jadi pembedahan diperlukan untuk menghilangkan tumor. Selain itu, penderita penyakit ini juga disarankan menjalani terapi untuk meningkatkan kemahiran bertutur, sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan lebih baik.

Baca juga: Kesukaran bercakap, ini adalah 5 terapi untuk orang yang menderita disarthria

Ketahui lebih lanjut mengenai disartria dan cara mengatasinya dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!