Kesihatan

4 Gangguan Saraf yang Perlu Anda Ketahui

Jakarta - Dari pelbagai gejala gangguan saraf, kesemutan atau kesemutan pada bahagian badan tertentu sering dianggap normal oleh banyak orang. Namun, apa yang perlu anda ketahui, jika kesemutan berlaku dalam kekerapan yang kerap dan tanpa pencetus, itu boleh menjadi tanda kerosakan saraf periferal atau neuropati. Neuropati adalah keadaan yang berkaitan dengan kelainan fungsi saraf. Berikut adalah beberapa gangguan saraf yang perlu anda ketahui:

1. Neuropati Kranial

Gangguan saraf ini berlaku dari salah satu daripada 12 saraf kranial (saraf di kepala). Neuropati kranial itu sendiri terbahagi kepada dua, iaitu neuropati optik dan auditori. Neuropati optik adalah gangguan saraf kranial yang fungsinya adalah untuk menghantar isyarat visual dari retina ke otak. Nah, gangguan ini akan mempengaruhi kesan penglihatan.

Manakala neuropati pendengaran boleh menyebabkan gangguan dari segi pendengaran. Kerana gangguan saraf kranial ini menyebabkan kekacauan dalam penyampaian isyarat suara dari telinga ke otak.

Baca juga : Mengidam Kerap, 1 daripada 8 Tanda Kerosakan Saraf

2. Neuropati Autonomi

Gangguan saraf ini berlaku kerana kerosakan pada sistem saraf yang tidak disengaja yang mengawal degupan jantung, sistem pencernaan, peredaran darah, berpeluh, dan fungsi pundi kencing. Gejala gangguan saraf ini mempunyai pelbagai gejala. Contohnya, degupan jantung yang cepat (takikardia), tekanan darah rendah, rasa mual, kembung, dan kerap bersendawa.

Tidak hanya itu, gejala, menurut para pakar, kerosakan pada sistem saraf yang tidak disengajakan juga dapat menyukarkan penghidapnya untuk menelan, gangguan tindak balas seksual seperti disfungsi ereksi, sembelit atau cirit-birit, terutama pada waktu malam, berpeluh berlebihan, dan kesukaran membuang air kecil.

3. Neuropati Periferal

Gangguan saraf yang satu ini boleh mempengaruhi saraf pada anggota badan. Contohnya, saraf di kaki, tangan, jari, lengan, dan kaki. Macam mana boleh jadi? Sebabnya, gangguan saraf ini akan mempengaruhi prestasi saraf di luar otak dan saraf tunjang yang mengatur anggota badan. Saraf ini adalah sistem yang berfungsi untuk menyampaikan isyarat ke dan dari otak.

Baca juga : 5 Fakta Mengenai Strok Yang Anda Perlu Tahu

Lalu, apa akibat gangguan saraf yang mempengaruhi fungsi motor? Menurut para pakar, gangguan saraf ini dapat menyebabkan otot mengecil menjadi lemah atau lumpuh pada salah satu otot, kekejangan otot, sehingga sukar untuk mengangkat kaki sehingga sukar untuk berjalan.

Sementara itu, neuropati periferi yang mempengaruhi fungsi deria mempunyai gejala yang berbeza. Penghidapnya akan mengalami kehilangan keseimbangan, pembengkakan kaki yang tidak dirasakan, perubahan suhu badan, terutama pada kaki, dan penurunan kemampuan untuk merasakan sakit. Dalam beberapa kes, gangguan ini juga dapat membuat penderita merasa sakit akibat rangsangan yang sama sekali tidak menimbulkan rasa sakit.

4. Neuropati Fokus (Mononeuropati)

Neuropati fokus hanya mempengaruhi satu saraf, satu kumpulan saraf, atau saraf di satu bahagian badan. Contohnya, seperti paha, kaki, lengan, otot mata, atau dada. Pakar mengatakan, gangguan ini kebanyakannya disebabkan oleh diabetes. Bagaimana dengan simptomnya? Apa yang mesti diketahui, gejala gangguan saraf ini dapat muncul secara tiba-tiba dan hilang dengan sendirinya dalam enam hingga lapan minggu.

Seseorang yang menderita keadaan ini akan mengalami kelemahan pada satu sisi wajah, kebas (penurunan kepekaan terhadap sentuhan) di tangan atau jari, sakit pada mata dan penglihatan kabur atau tidak dapat fokus.

Baca juga: 6 Punca Sakit Belakang dan Cara Mengatasinya

Nah, bagi anda yang mengalami beberapa gejala gangguan saraf di atas, anda boleh bertanya terus kepada doktor melalui aplikasi tersebut . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!