Kesihatan

Inilah sebab mengapa luka sukar disembuhkan pada pesakit diabetes

Jakarta - Selain kerap membuang air kecil, gejala diabetes lain yang perlu diperhatikan adalah luka yang sukar sembuh. Luka, terutama pada kaki orang yang menghidap diabetes, boleh berubah menjadi komplikasi serius jika tidak dirawat dengan baik. Luka yang sukar disembuhkan pada penderita diabetes malah boleh terus merebak dan dijangkiti, dan boleh berakhir dengan amputasi.

Menurut pakar bedah kaki dari Amerika Syarikat, dr. Daniel Cohen, luka sedikitpun yang dialami oleh pesakit diabetes mesti dirawat dengan segera. Kerana luka yang tidak segera dirawat kemungkinan besar akan berubah menjadi bisul, yang boleh menjadi lebih serius dan sukar dirawat. Lalu mengapa luka diabetes sukar untuk sembuh? Ketahui dalam perbincangan yang berikut.

Baca juga: Amputasi dalam Diabetes Boleh Susah Sembuh?

Tahap Gula Darah Adalah Sebab Luka Sembuh Sukar bagi Penghidap Diabetes

Terdapat beberapa faktor yang boleh menyebabkan luka pada pesakit diabetes sukar sembuh, terutama di tangan dan kaki. Komplikasi diabetes ini biasanya bermula dengan kadar gula darah tinggi yang tidak terkawal. Kemudian, apabila gula darah dibiarkan terus tinggi, saraf di dalam badan dan arteri perlahan-lahan akan rosak. Keadaan ini dikenali sebagai neuropati diabetes.

Kerosakan saraf ini menjadikan penderita diabetes cenderung tidak sedarkan diri ketika tangan atau kaki mereka cedera kerana tidak merasa sakit, sakit, atau menyengat (mati rasa / mati rasa). Ini berlaku kerana saraf tidak lagi dapat menghantar isyarat sakit ke otak. Sementara itu, kadar gula dalam darah yang tinggi juga dapat menjadikan arteri secara beransur-ansur mengeras dan menyempit. Akibatnya, aliran darah dari jantung ke seluruh bahagian badan tersekat.

Penyempitan arteri kemudian akan menyekat bekalan darah ke bahagian badan yang cedera. Sebenarnya, bahagian badan yang cedera sangat memerlukan oksigen dan nutrien yang terdapat dalam darah agar cepat sembuh. Ini menyukarkan tisu trauma walaupun untuk menutup kerosakan dengan cepat.

Baca juga: Lakukan 6 Langkah Ini untuk Merawat Luka Diabetes

Pada akhirnya, luka akan tetap terbuka dan basah, sehingga luka dengan diabetes tidak akan sembuh atau menjadi lebih besar dan lebih teruk. Kerana, luka terbuka sangat berisiko untuk jangkitan dan kematian tisu (gangren). Dalam kebanyakan kes, orang yang menghidap diabetes biasanya bangun ketika luka telah merosot dan dijangkiti. Itulah sebabnya setiap pesakit diabetes tidak boleh mengabaikan luka yang sedikit pun.

Selain daripada faktor-faktor ini, luka pada tubuh penghidap diabetes juga sukar untuk sembuh kerana daya tahannya cenderung melemah. Sistem kekebalan tubuh penghidap diabetes yang lemah dapat meningkatkan risiko jangkitan luka yang berlarutan. Kerana, menurut doktor perubatan dalaman dari Amerika Syarikat, dr. Asquel Getaneh, kadar gula dalam darah yang tinggi menjadikan sel-sel yang bertanggungjawab menjaga ketahanan badan (imun) menjadi lemah. Setelah cedera, sel-sel imun tidak dapat memperbaiki kerosakan dengan cepat.

Baca juga: Ini adalah cara mencegah amputasi pada orang yang menghidap diabetes

Itulah sebabnya mengapa luka sukar disembuhkan pada pesakit diabetes. Sekiranya anda mempunyai sejarah diabetes, pastikan untuk selalu menjaga agar tidak terluka walaupun sedikit pun. Sekiranya terdapat luka, rawat dengan cepat dan berjumpa doktor, untuk mengelakkan risiko jangkitan. Untuk menjadikannya lebih mudah dan cepat, anda boleh muat turun dan gunakan aplikasinya untuk berbincang dengan doktor melalui berbual , atau buat janji temu dengan doktor di hospital, untuk pemeriksaan dan rawatan luka.

Rujukan:
Pusat Penjagaan Luka. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana Diabetes Mempengaruhi Penyembuhan Luka.
Kesihatan Setiap Hari. Diakses pada tahun 2020. Mengapakah Pemotongan Perlu Lama Untuk Sembuh?
ScienceDaily. Diperolehi pada tahun 2020. Mengapa Luka lambat sembuh pada pesakit diabetes.