Kesihatan

Jangan Segera Emosi, Fahami 3 Fasa Unik Perkembangan Anak

Jakarta - Setiap perkembangan anak adalah unik, dan ini dapat menjadi pengalaman paling berharga dan tidak tergantikan yang dimiliki ibu dan ayah sebagai ibu bapa. Ketika anak berusia 0 hingga 6 tahun, dia mungkin menginginkan sesuatu yang tidak difikirkan sesuai oleh ibu dan ayah ketika membawanya berjalan-jalan di pusat membeli-belah. Mungkin, dia selalu ingin menjadi pusat perhatian dalam acara keluarga dengan memakai topeng atau pakaian superhero kegemarannya, dan banyak lagi.

Pada masa lalu, mungkin ibu dan ayah merasakan ini terlalu banyak dan tidak betul. Namun, sekarang, ibu hanya akan tersenyum ketika mengingatnya, bagaimana kenangan masa lalu dengan bayi yang masih sangat kecil sangat lucu. Ibu, harap maklum bahawa fasa perkembangan anak yang unik ini baru saja dimulakan, dan ada sejuta perkara unik lain bersama dengan perkembangannya yang menanti.

Fasa Umur Awal (antara 0-6 Tahun)

Pada usia ini, ibu dan bapa tidak perlu terkejut apabila anak-anak mereka mengalami beberapa perkara berikut.

  • Tantrum

Kanak-kanak mungkin menangis dengan kuat dan histeris, membuang barang, menjerit, malah berguling-guling di lantai. Jangan panik, kerana ini hanya satu cara yang dia gunakan untuk menyatakan apa yang dia mahukan. Namun, jangan terbawa emosi ketika menghadapinya, terutama ketika anak anda mengalami amukan di tempat awam. Tanyakan apa yang sebenarnya dia mahukan, menggunakan kata-kata lembut dan mudah difahami olehnya, sehingga dia dapat menunjukkan apa yang dia mahukan.

Baca juga: Apakah Tahap Ideal Perkembangan Anak?

  • Kerap Ditanya

Memasuki usia 3-5 tahun, kemahiran bahasa kanak-kanak akan terus berkembang, begitu juga dengan rasa ingin tahu mereka. Jadi, wajar bagi dia untuk menjadi anak yang sering bertanya, dan itu bukan kerana dia cerewet. Sebagai ibu bapa, ibu dan bapa diharapkan selalu mempunyai jawapan yang tepat dan dapat memberikan penjelasan sesuai dengan usia mereka, sehingga mudah bagi mereka untuk memahami apa yang dijelaskan oleh ibu dan ayah kepada mereka.

Fasa Kanak-kanak (antara 7-10 Tahun)

Pada peringkat usia ini, kanak-kanak lebih memahami perbezaan, dan kemampuan mereka untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan sosial semakin meningkat. Inilah yang mungkin berlaku:

  • Membandingkan dan Menjawab Kerap

Pergaulannya akan berkembang dan pertambahan rakannya akan menyebabkan kecenderungan anak membandingkan dirinya dengan rakan-rakannya. Bukan hanya secara peribadi, dia juga akan membandingkan cara orang tuanya mendidik dan kebiasaan orang lain. Baiklah, jelaskan dengan bijak bahawa setiap keluarga mempunyai peraturan tersendiri dalam mendidik dan menerapkan tabiat, jadi tidak ada yang benar atau salah.

Baca juga: Inilah cara untuk mengoptimumkan pertumbuhan dan perkembangan kanak-kanak pada usia emas

  • Degil

Jangan terkejut jika anak mula menegaskan bahawa pendapatnya lebih tepat daripada apa yang diajarkan oleh ibu. Zaman ini memang merupakan tahap mengembangkan akal dan logik anak, jadi dia akan mula belajar memahami banyak perkara. Ibu boleh memberikan penjelasan berdasarkan bukti yang lebih tepat, mungkin melalui data, buku, atau majalah.

Fasa Remaja (antara 11-14 Tahun)

Memasuki akil baligh, ini adalah fasa unik perkembangan anak yang akan dihadapi oleh ibu dan bapa pada bayi mereka:

  • Anak Mula Tertutup

Anak itu mula merasakan bahawa dia mempunyai privasi sendiri, jadi dia tidak lagi memberitahu semuanya kepada ibu dan ayahnya. Komunikasi sangat penting dalam fasa ini, tetapi mesti dilakukan dengan cara yang betul. Jangan membuat anak anda merasa tidak selesa dengan cara ibu dan ayah berkomunikasi atau bertanya kepadanya.

  • Melanggar peraturan

Ini adalah perkara yang paling biasa dan sering berlaku pada remaja, keinginan untuk melanggar peraturan. Dia mula mencari identiti, mula merasa bebas, dan merasa mampu menilai baik dan buruk dan mengambil tindakan dan keputusannya sendiri. Namun, mungkin keputusan yang diambil tidak tepat, jadi ibu dan ayah masih harus berpendirian dengan menjadi panduan dan teladan yang baik untuknya.

Baca juga: 4 Gangguan Perkembangan Kanak-kanak yang perlu diperhatikan

Sebagai tambahan kepada perkembangannya, ibu dan ayah juga harus memperhatikan kesihatan bayi. Sekiranya anak anda mempunyai gejala yang tidak biasa, jangan ragu untuk segera membawa anak anda ke doktor. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi untuk membuat temu janji dengan doktor pilihan di hospital terdekat.

* artikel ini telah diterbitkan di SKATA